Mataram, Universitas Mataram – Rektor Universitas Mataram melantik Drs. Lalu Zulkifli, M.Si., Ph.D. sebagai Dekan FKIP periode 2022-2026 pada tanggal 22 Desember 2022 di Ruang Sidang Senat Rektorat. Dekan baru kali ini menggantikan Prof. Dr. A. Wahab Jufri, M.Sc. sebagai Dekan FKIP periode 2018-2022.

Rektor Unram, Prof. Ir. Bambang Hari Kusumo, M.Agr.St., Ph.D. menyampaikan rasa terima kasih pada pejabat sebelumnya yang telah berjuang bersama-sama beberapa bulan terakhir ini. “Saya sangat berharap pergantian ini tidak membuat silahturahmi kita terganggu, saya berharap kita tetap bekerjasama untuk Unram yang kita cintai. Sebagai kolega, sebagai dosen, kita harus tetap berjuang bersama,” ucapnya.

Dalam kesempatan tersebut, Rektor Unram kembali meyampaikan target-target yang harus diselesaikan. Dengan dilantiknya pejabat baru tersebut, diharapkan akan membawa kerjasama yang lebih baik untuk memajukan Unram kedepannya. “Kepada pejabat yang dilantik hari ini, tugas berat menanti di depan mata, Unram saat ini harus banyak berbenah untuk mengejar ketertinggalannya dari perguruan tinggi lain. Tugas berat ini tentunya, jika sama-sama dikerjakan akan lebih ringan,” ungkap Rektor Unram kepada para pejabat baru.

Unram ke depan memiliki tantangan yang luar biasa berat, setelah berhasil melewati Covid-19, kemudian dihadapkan dengan tantangan global yang sejalan dengan visi misi Unram, yakni berbasis riset berdaya saing internasional.

Rektor Unram dalam kesempatannya selalu menyampaikan terkait dengan 3 hal pokok yang menjadi tantangan bersama dalam satu hingga dua tahun ke depan. “Tantangan pertama, terkait bagaimana kita mengejar dan mencapai 8 indikator kerja utama. Kontrak kinerja rektor dan saudara (pejabat yang baru dilantik-red) akan mengacu pada 8 indikator kerja utama tersebut. Oleh karena itu, tolong bedah satu per satu, apa saja yang kurang, sesuaikan dengan tupoksi Bapak/Ibu masing-masing,” jelas Prof. Bambang.

Kemudian untuk yang kedua, lanjutnya, yang tidak kalah berat adalah capaian Program Studi (Prodi) terakreditasi unggul minimal 50% ditahun 2023/2024. “Di samping akselerasi dari akreditasi unggul nasional maupun internasional, ada satu target lagi di tahun 2024 yakni menjadi PTN-BH. Salah satu kelemahan kita mengapa belum menjadi PTN-BH karena jumlah prodi yang terakreditasi unggul belum mencapai 50%, ini menjadi tantangan kita bersama,” tegasnya.

Ia menambahkan terkait PTN-BH, Unram diberikan waktu 2 tahun untuk berbenah dan mengejar menjadi PTN-BH. Untuk mendukung hal tersebut Unram telah membentuk unit pelaksana MBKM-IKU (Merdeka Belajar Kampus Merdeka – Indikator Kerja Utama). Selanjutnya akan dibentuk unit percepatan akreditasi serta unit perencana PTN-BH. (HUMAS UNRAM)